Rabu, 18 Mei 2011

Pak Madura itu

suatu sore, seorang country manager terheran melihat seorang penjual kopi keliling yang sedari dia masuk masjid untuk sembahyang Ashar sampai dia selesai, masih saja santai sambil setengah rebahan dan bercanda dg anak kucing kecil serta menghisap gudang garam merah di pelataran masjid.

" Santai pak..?"

" iya dek...."

" itu di depan parkiran banyak taksi mangkal pak.. kenapa nggak ke sana pak ? laris lho..."

" beh, ada appa...? sudah cokop saya jualan hari ini "

" cukup gimana pak... jual lagi... masih sore ini.. itu banyak supir mangkal, kurir ngaso, angkot ngetem, banyak itu yang perlu kopi dan mau beli rokok ketengan dari sampean... jual banyak-banyak pak.... dapat hasil banyak...."

" buat appa saya jual nyak-banyak... hasil nyak-banyak...."

" biar maju pak eeee.... biar sepedah ontelnya ini nanti bisa ganti motor, biar jualnya bisa modal sendiri gak utang ke juragan sampean, biar termos air ini nanti bisa ganti pake dispenser...... Siapa tau nanti tambah gede tambah gede....bisa ganti pake mobil pikep jualannya sampean.... ada makanan kecilnya juga...... sampean harus mengumpulkan aset... eh aset itu harta, modal, biar modal sampean tambah banyak.... omzet eh, dapetnya sehari tambah banyak... Jadi kan otomatis untungnya juga jadi tambah banyak....... terus maju dan maju.... sampean nanti punya mobil pikep yang kedua, ketiga dan berikutnya... punya anak buah...Sampean harus kerja keras pak... sambil berhemat... "

" Lha terus, kalok sudah begitu mau appa saya ? "

" Aaaarrrggghhhh......!!! Ya lalu sampean jadi financial freedom... ah, pokoknya sampean jadi kecukupan lah.... Gak kekurangan lagi.....Bisa bebas dari utang, punya uang cukup, berkecukupan...... Nah.. Terus disaat itu, sampean baru bisa benar-benar menikmati hidup...."

" Jadi agar saya bisa menikmati hidup nanti ya dek ? "

" iya pak... menikmati hidup dengan tenang....."

" lha sampian peker saya sedang ngapain ini.... ? dari tadi ini ? sampek tadi tiba2 sampian lalu nyuruh-nyuruh saya tadi...saya sedang nikmatin hidup inni..... nikmati hidup dengan tenang....... sekarang ini... gak usah nunggu2 dan panjang2 seperti ikut omongannya sampian tadi.... mak neser sampian mau nikmatin hidup saja nyuruh saya cek panjangnya jalannya dik... "
" eh, saya tanyak ini ya, sampian milih manna sampian sebenernya ? harta banyak appa kepinteran menikmati hidup..? "

Si country hanya ndlongop dan tiba2 merasa bodoooooo mbanget.


9 Mei 2011 bakda Ashar.
Masjid Hidayatullah, Sudirman Jakarta.

PS. Ternyata nabi Khidir itu bisa juga nyamar jadi orang Madura takiyeh.....

*seperti yang di tausiahkan oleh Ustadz de Mello*

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar